Jan 172014
 

Ilmuwan Sri Lanka meng-ekstraksi Xanthones dari kulit akar, kulit batang dan lateks atau kulit manggis dan menemukan bahwa lateks dari Manggis mengandung lebih dari 75% dari Xanthone yang memiliki antibakteri, anti-inflamasi, antijamur, dan sifat biologis lainnya yang kuat.

Mereka menyimpulkan bahwa senyawa ini sangat bioaktif adalah alasan untuk nilai obat dalam pengobatan tradisional Garcinia mangostana ini (Manggis).

Peneliti Jepang menemukan bahwa alpha-mangostin dari Manggis menunjukkan aktivitas antibakteri yang kuat terhadap Staphylococcus aureus (Staph), yang “super” dengan strain yang telah menjadi resisten terhadap berbagai antibiotik yang umum digunakan seperti penisilin, flukloksasilin, oksasilin dan bahkan vankomisin. Para ilmuwan menyarankan bahwa alpha-mangostin dapat digunakan secara luas dalam bidang farmasi.

Sebuah studi penelitian Manggis lebih baru oleh ilmuwan Thailand pada methicillin-resistant Staphylococcus aureus menunjukkan bahwa Manggis adalah salah satu ekstrak tanaman obat yang paling efektif terhadap bakteri ini. Staphylococcus aureus dapat menyebabkan penyakit serius dan mengancam nyawa seperti meningitis, pneumonia dan septicimia.

Peneliti Manggis di Thailand juga mempelajari aktivitas antimycobacterial alpha-mangostin, beta-mangostin dan garcinone B dan menemukan bahwa mereka memiliki efek penghambatan yang kuat terhadap Mycobacterium tuberculosis.

Para peneliti di Singapura meneliti efek Xanthones manggis pada virus HIV-1 dan menemukan bahwa dua Manggis Xanthones, mangostin dan gamma-mangostin, menunjukkan kemampuan untuk menghambat aktivitas virus HIV-1 protease untuk meng-infeksi .

 Leave a Reply

(required)

(required)

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Optionally add an image (JPEG only)

Translate »
Visit Us On TwitterVisit Us On FacebookVisit Us On Google PlusVisit Us On Pinterest